Elemen-Elemen Pada ADSL - AGUSPALBENO.COM web page hit counter

Elemen-Elemen Pada ADSL

Aguspalbeno.com_ADSL adalah salah satu varian dari xDSL yang sedang berkembang. ADSL memungkinkan transmisi data kecepatan tinggi dengan bandwidth asimetris menuju rumah dan kantor bisnis melalui jaringan kabel local loop dari telepon yang telah ada. Diperkirakan bahwa teknologi ADSL ini akan memegang peranan penting pada satu dekade mendatang ketika perusahaan-perusahaan telekomunikasi memasuki era baru dalam menyampaikan informasi dalam bentuk video dan format multimedia. Sementara pemasangan infrastruktur untuk saluran-saluran broadband memerlukan waktu yang lama, ADSL memungkinkan penyedia layanan jasa telekomunikasi untuk mentransmisikan informasi berupa movie, televisi, video on demand, remote CD-ROM, internet dan akses web.

Menyediakan 25kHz terendah untuk suara disebut juga dengan POTS (Plain Old Telephone Service ).suara hanya dibawa  pada band 0-4 kHz; lebar pta tambahan dimaksdkan untuk mencegah munculnya crosstalk diantara channel data dan suara .

  • Baik menggunakan pembatalan 5 gema maupun FDM untuk mengalokasikan dua band, band upstream dan down

DSL (Digital Subscriber Line) adalah suatu teknologi yang memungkinkan transmisi data dengan bandwidth yang tinggi melalui saluran telepon biasa yang terbuat dari tembaga dibandingkan dengan bandwidth yang selama ini digunakan untuk transmisi sinyal suara (4 KHz). Dengan teknologi ini, kabel tembaga yang biasa digunakan untuk komunikasi suara lebih dari 600 juta pelanggan di seluruh dunia, dapat sekaligus digunakan untuk mentransmisikan data dengan kecepatan tinggi, dengan kata lain mengurangi biaya untuk upgrade sistem.

Modem khusus dipasang pada ujung-ujung saluran. Pada Local Exchange (Sentral Lokal), data yang ditransmisikan lewat saluran dipisahkan dengan sinyal suara sehingga dapat diteruskan ke jaringan khusus seperti jaringan ATM. Dengan kata lain, sinyal data dan suara dapat menggunakan saluran tembaga yang sama.

DSL memiliki banyak varian, diantaranya adalah ADSL (Asymmetrical Digital Subscriber Line), HDSL (High bit rate Digital Subscriber Line) , RADSL (Rate Adaptive Digital Subscriber Line), dan lain sebagainya. Metoda pembagian bandwidth untuk transmisinya secara umum terbagi menjadi dua yaitu simetris dan asimetris.

ADSL mentransmisikan lebih dari 6 Mbps kepada subscriber (downlink)dan kurang lebih 640 kbps untuk transmisi arah yang berlawanan (uplink). Penambahan kecepatan ini berkisar sekitar 50 kali dari kapasitas akses lama tanpa penginstalasian jaringan kabel yang baru (misalnya : fiber optik).

Arsitektur

Jaringan secara keseluruhan dan ADSL

Diagram jaringan di bawah ini memberikan gambaran tentang elemen-elemen dari jaringan yang terhubung.

ADSL Asymmetric Digital Subscriber Line
STM Synchronous Transfer Mode
ATM Asynchronous Transfer Mode TE Terminal Equipment
OS Operations System
PDN Premises Distribution Network point definitions
SM Service Module

Model Referensi Sistem

Definisi

ATU-C : Unit Transmisi ADSL pada sisi network, dapat diintergrasikan pada access node.
ATU-R : Unit transmisi ADSL pada sisi pelanggan.
Access Node : Titik konsentrasi untuk data narrowband maupun broadband.
B : Input data tambahan, musalnya dari satelit.
Broadcast : Broadband data input in simplex mode (typically broadcast video).
Broadband Network : Sistem switching dengan data rate 1.5/2 Mbps
Loop : Saluran telepon (twisted-pair).
Narrowband Network : Sistem switching dengan data rate dibawah 1.5/2 Mbps
POTS : Plain Old Telephone Service.
POTS-C : Interface antara PSTN dan splitter POTS pada ujung network
POTS-R : Interface antara telepondan splitter POTS splitter pada ujung pelanggan.
PDN : Premises Distribution Network, sistem yang mengkoneksikan ATU-R dengan modul-modul layanan (Service Modules).
PSTN : Public Switched Telephone Network.
SM : Service Module, untuk mengadaptasi terminal.
Splitter : Memisahkan frekuensi tinggi (ADSL) dan frekuensi rendah (POTS) pada ujung network dan ujung pelanggan.

Teknik Modulasi

Teknik modulasi yang digunakan pada ADSL ada dua macam yaitu DMT (Discrete MultiTone) dan CAP (Carrierless Amplitude/Phase). Ide dasar dari DMT adalah membagi bandwidth yang tersedia menjadi sub-sub kanal dalam jumlah yang besar. DMT mampu mengalokasikan bandwidth untuk transmisi data sehingga mendapatkan kemampuan transmisi dari tiap sub kanal maksimal.

Pada DMT, kanal-kanal untuk downstream terbagi menjadi 256 masing-masing 4 KHz. Untuk transmisi upstream digunakan 32 kanal. Pembagian frekuensi secara FDM terlihat pada gambar berikut ini.

Kebanyakan modem komersial menggunakan teknik modulasi CAP. Dibandingkan dengan DMT, CAP kurang efisien karena jarak tempuh data menggunakan CAP lebih pendek dibandingkan dengan DMT.

Bit Rate

ADSL menggunakan modem yang dihubungkan pada saluran tembaga berupa twisted pair yang mentransmisikan sinyal dengan kecepatan tinggi sebagai fungsi jarak, jenis kabel, sambungan saluran, dan crosstalk. Sebagai perbandingan, tanpa memperhitungkan ada sambungan bridge tap pada saluran, maka kecepatan transmisi data sebagai fungsi jarak dan jenis kabel adalah sebagai berikut :

Data RateWire Gauge DistanceWire Size Distance
1.5 or 2 Mbps24 AWG8,000 ft1 0.5 mm5.5 km
1.5 or 2 Mbps26 AWG15,000 ft0.4 mm4.6 km
6.1 Mbps24 AWG12,000 ft0.5 mm3.7 km
6.1 Mbps26 AWG9,000 ft0.4 mm2.7 km

Kendala pada ADSL

ADSL tidak dapat diterapkan pada sirkit yang mengandung lilitan atau bridge tap, selain itu frekuensi tinggi dari ADSL dapat menyebabkan interferensi terhadap saluran tembaga yang berada pada pelindung yang sama. Keterbatasan jarak mempengaruhi kecepatan transmisi yang diinginkan. Faktor-faktor lain yang harus dipertimbangkan adalah kabel tembaga twisted-pair meredam sinyal banding lurus dengan jarak dan frekuensi. Selain itu lilitan dan bridge tap adalah sumber delay dan redaman yang biasanya ditemukan pada saluran telepon.

Penerapan ADSL

Penerapan teknologi ADSL adalah pada bidang-bidang sebagai berikut :

Pendidikan

ADSL menawarkan koneksi berkecepatan tinggi dengan harga yang relatif murah sehingga institusi-institusi pendidikan dapat terkoneksi ke internet, perpustakaan, antar institusi, tempat tinggal guru dan murid.

  • Multi-service Selection

ADSL menawarkan kepada pengguna untuk memilih layanan dari penyedia layanan. Kecepatan yang ditawarkan pun jauh lebih tinggi dibandingkan servis dial-up. Keuntungan-keuntungan yang diberikan adalah :
– Pelanggan diberikan kebebasan untuk memilih dari sekian banyak layanan yang disediakan
– Pelanggan dapat mengakses beberapa aplikasi sekaligus.

  • Video Conferencing

Video conferencing memerlukan akses menuju media komunikasi dengan kecepatan tinggi. ADSL memberikan solusi yang optimum karena teknologi ini dapat memanfaatkan saluran telepon yang telah ada yang berjumlah kurang lebih 750 juta menuju tempat-tempat yang ada di seluruh dunia secara virtual.

okey sahabat aguspalbeno. smoga bermamfaat ya..